Perbedaan Usia Yang Ideal Dalam Pernikahan

Apakah perbedaan usia benar-benar berpengaruh ketika bicara tentang pernikahan? Dalam artikel khusus ini, kami akan menjelaskan perbedaan usia yang ideal dalam pernikahan, sebuah konsep yang telah memperoleh pengakuan secara luas akhir-akhir.Perbedaan usia pernikahan

Praktek pria lebih memilih untuk menikahi wanita yang lebih muda dan wanita lebih memilih pria yang lebih tua telah ada sejak zaman dahulu-sejak konsep perkawinan itu sendiri muncul di sebagian besar kemungkinan. Apa yang telah berubah selama bertahun-tahun meskipun, adalah perbedaan usia antara suami dan istri. Apakah perbedaan di usia ini benar-benar mempengaruhi pernikahan seseorang atau tidak, telah menjadi salah satu pertanyaan yang paling diperdebatkan dalam beberapa kali.

Sebuah Tinjauan

Setelah melihat data statistik yang dikumpulkan selama abad terakhir atau lebih, menunjukkan bahwa perbedaan usia dalam perkawinan telah terus-menerus berubah karena beberapa faktor yang mendasari. Itu datang turun dari 29 tahun untuk pria dan 26 untuk wanita pada awal abad ke-20, 26 untuk pria dan 23 untuk perempuan dengan pertengahan abad ke-20. Penurunan drastis disebabkan munculnya keluarga nuklir di masyarakat.

Pada akhir abad ke-20, meskipun, perbedaan itu kembali ke apa itu pada awalnya. Pembalikan Hal ini disebabkan beberapa faktor, termasuk pendidikan, perempuan menjadi lebih dan lebih mandiri, kontrasepsi yang lebih baik, dll. Hari ini, hal-hal telah berubah, sebagai pria dan wanita memberikan prioritas pertama karir mereka, sehingga membuat pernikahan mengambil kursi belakang.

Apakah perbedan umur pernikahan benar-benar berpengaruh?

Akhir-akhir ini, tren baru telah mulai muncul menunjukkan perbedaan usia drastis dalam pasangan yang sudah menikah; perbedaan bisa 15 tahun. Hal ini tepat tercermin dalam meningkatnya jumlah pasangan selebriti yang masuk ke perkawinan meskipun perbedaan yang signifikan dalam usia mereka. Jika kita pergi dengan pepatah kuno, cinta memenangkan segalanya, kita aman untuk mengasumsikan bahwa perbedaan usia tidak terlalu penting dalam pernikahan; bahkan ketika istri lebih tua.

Baca Juga  Jahe dan Lemon, Kombinasi Sempurna untuk Menurunkan Berat Badan

Di sisi lain, bagaimanapun, dapat mengakibatkan berbagai masalah perkawinan. Beberapa masalah yang paling umum termasuk kurangnya pemahaman, perselingkuhan, gairah seks disparitas, masalah keuangan, dll. Setelah melihat lebih dekat tentu akan menyadari bahwa semua masalah ini terkait satu sama lain, baik secara langsung maupun tidak langsung. Misalnya, kesenjangan generasi dapat mengakibatkan kurangnya pemahaman antara kedua mitra dan ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan salah satu dari mereka mencoba untuk menemukan pelipur lara dengan orang ketiga, sehingga mengarah ke perselingkuhan.

Jadi Berapa Perbedaan Usia yang Ideal?

Idealnya, perbedaan usia antara dua orang masuk ke perkawinan harus di suatu tempat antara 3 – 5 tahun. Kita harus mempertimbangkan fakta bahwa laki-laki mencapai kematangan akhir dibandingkan dengan wanita, yang menyiratkan bahwa pria membutuhkan lebih banyak waktu untuk terbiasa dengan tanggung jawab terkait dengan keluarga. Terlambat menikah juga memberikan orang cukup waktu untuk menempatkan karir mereka di jalur yang benar. Akhir-akhir ini, ini telah menjadi semakin penting sebagai perempuan tampaknya lebih suka pria baik-menetap atas mereka yang belum membuat hidup nyaman.

Bahkan wanita tampaknya saat ini lebih memilih menikah akhir sehingga mereka mendapatkan cukup waktu untuk memenuhi ambisi mereka untuk berkarir. Namun, baik pria maupun wanita harus berhati-hati tentang hal ini, karena memilih untuk menikah terlambat dapat mempengaruhi siklus biologis dan mengakibatkan komplikasi medis ketika merencanakan anak di masa depan.

Meskipun ada memang contoh pasangan bahagia menikah dengan perbedaan usia yang signifikan, mereka sangat sedikit, dan karena itu, perbedaan-usia yang ideal yang mereka katakan-sebaiknya tidak lebih dari 3 – 5 tahun. Menariknya, aturan yang sama berlaku dalam situasi di mana seorang wanita menikahi pria yang lebih muda padanya. Pada akhirnya, bagaimanapun, ini adalah angka belaka, dan untuk membuat pekerjaan pernikahan, apa yang pasangan perlu untuk dimasukkan ke dalam upaya yang tulus.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *