Kapan Mengenalkan Makanan Pendamping yang Sehat untuk Bayi dan Balita?

Kapan Bayi Bisa Makan Makanan Pendamping? Bayi berusia antara 6-9 bulan mungkin ingin mulai mencoba berbagai makanan pendamping. Mereka tidak hanya menikmati tekstur baru, mereka sangat menikmati memasukkan makanan ke mulut mereka dan mengalami kemandirian baru ini. Setelah berbulan-bulan mengonsumsi susu formula dan susu ibu dan makanan bayi yang baru, bubur, mereka menikmati rasa baru untuk menemukan makanan.makanan pendamping bayi

Makanan jajan juga sangat baik untuk mengembangkan keterampilan motorik halus dan memperkuat koordinasi tangan ke mulut. Ini adalah saat yang tepat bagi bayi muda untuk mengembangkan lebih banyak kesadaran diri saat ia menyadari hubungan jari-jari ini ke mulut dapat memberikan kepuasan dalam bentuk makanan. Penting agar orang tua dan perawat dididik tentang jenis makanan pendamping yang paling baik untuk kesehatan dan kesejahteraan anak mereka.

Transisi Dari Makanan Bayi ke Makanan Pendamping adalah Proses Lembut

Sangat sering di tempat prasekolah / tempat penitipan anak, bayi / balita memasuki ruangan berusia satu tahun harus bisa mengonsumsi makanan pendamping untuk kemudahan waktu makan dengan banyak anak. Peralihan dari makanan bayi ke makanan pendamping adalah proses bertahap dan memakan waktu, bersabarlah. Sebaiknya mulai berminggu-minggu sebelum anak memasuki kelas satu tahun / balita.

Orang tua dan guru / pengasuh perlu bekerja sama untuk membuat proses pengalaman terbaik bagi anak. Seringkali orang tua bisa mendapatkan rekomendasi dan saran untuk anak mereka dari dokter anak mereka yang memiliki riwayat kesehatan anak dan persyaratan gizi. Guru sering memberi saran atau mungkin memiliki daftar makanan sehat yang disarankan. Jika orang tua membutuhkan gagasan dan sumber daya, seorang guru / pengasuh harus memiliki informasi yang tersedia. Internet bisa menjadi awal yang baik, begitu juga dengan perpustakaan. Dr. Hill menginstruksikan kepada kita bahwa memulai makanan pendamping harus bisa dibanjiri dengan permen karet dan untuk menghindari bahaya tersedak.

Bayi Sehat Makan Makanan Sehat

Bayi Mengembangkan Rasa Dengan Mencoba Berbagai Jenis Makanan

Sesuatu yang perlu diingat adalah bahwa bayi mengalami rasa dengan mencoba berbagai jenis makanan. Cara terbaik adalah membatasi makanan asin dan manis. Sarapan pagi yang penuh dengan makanan sarat gula bukanlah cara terbaik bagi siapa pun untuk memulai hari mereka, tapi terutama bagi bayi muda yang sedang mengembangkan selera.

Baca Juga  7 Manfaat Teh Daun Kelor untuk Kulit, Rambut dan Kesehatan

Jangan pernah meninggalkan anak tanpa pengawasan saat menyusui, atau membanjiri anak dengan piring atau wadah yang penuh dengan makanan. Ini lebih mudah untuk mengenalkan makanan satu per satu. Mengiris bagian pisang menjadi potongan baji kecil merupakan awal yang baik. Biarkan anak itu menjejali makanannya, banyak yang akan memadatnya di antara jari-jari mereka sebelum membawanya ke mulut mereka. Itu bagus untuk menghadapi bayi Anda sehingga Anda dapat membantu bila diperlukan. Buat gerakan mengunyah dengan mulut Anda dan buat suara ‘yum’. Ini membantu bayi mengetahui apa yang harus dilakukan. Ingat, ini adalah pengalaman baru! Ini akan berantakan di kali. Ini baik Cukup letakkan kain plastik atau kertas di bawah kursi tinggi agar mudah bersih-bersih. Sebaiknya jangan memaksakan makanan apapun. Mungkin mencobanya pada waktu yang berbeda jika makanan tertentu tidak dimakan.

Makanan Pendamping Buah-buahan, Sayuran dan Kacang-kacangan

Buah-buahan penuh dengan air dan vitamin dan sangat baik, makanan pendamping sehat. Cobalah irisan ukuran gigitan / potongan melon, buah beri, persik, pir, apel ( kulit yang dibuang ), pisang, mangga, alpukat, kiwi, anggur (kulit dihilangkan, dipotong setengahnya). Dengan bayi di bawah usia satu tahun, yang terbaik adalah mengiris blueberry sehingga tidak berbahaya. Perlu diingat, banyak buah mengandung residu pestisida tinggi. Mungkin lebih baik membeli organik untuk buah-buahan tertentu, dan selalu bersihkan setiap buah sebelum memberi makanan kepada anak Anda. Mereka menyukai buah dan mereka mengandung vitamin dan mudah dikonsumsi anak.

Sayuran juga mengandung vitamin dan cara sehat untuk mengenalkan makanan pendamping. Potongan kentang manisnya enak sekali. Pohon brokoli yang dimasak (lembut) dan kembang kol mudah dimakan dan penuh dengan vitamin. Cobalah memasak squash, wortel dan sayuran akar lainnya. Tomat ceri (terjepit), dan irisan tomat, asparagus merupakan alternatif bergizi untuk ditawarkan kepada anak Anda.

Kacang polong kaya nutrisi dan menambahkan protein ke dalam makanan. Kacang polong termasuk kacang hitam yang dimasak penuh, kacang polong hitam, kacang hijau, kacang polong dimasak, edamame. Kacang lunak dan mudah dimakan. Potongan kecil roti miju sangat bagus untuk kelompok usia ini.

Daging, Unggas, Ikan dan Makanan pendamping Protein Lainnya

Daging dan unggas dan protein lainnya termasuk ayam (potong gandum), chicken nugget (irisan), ham / kalkun deli jika tidak terlalu tinggi sodium , telur orak-arik (atau kuning telur jika kurang dari satu tahun), iris telur rebus (atau kuning telur). Cobalah sepotong kecil tahu atau frittata. Salmon yang dimasak atau chunked juga aman dan sehat. Balita yang lebih tua bisa makan mentega kacang dan selai sandwich yang dipotong dalam bentuk kotak atau bentuk yang menyenangkan. Bayi di bawah satu tahun sebaiknya tidak makan mentega kacang atau roti putih.

Roti, Sereal, Pasta dan Makanan Jus Beras

Roti dan sereal merupakan sumber penting serat dan vitamin B yang membantu pencernaan dan memasok energi yang diperlukan untuk bayi / balita yang aktif. Pancake / wafel gandum utuh dapat dipotong menjadi potongan berukuran gigitan. Lewati sirup dan mentega. Anak Anda tidak akan melewatkannya jika tidak diperkenalkan, juga tidak perlu nutrisi. Roti gandum utuh dipotong menjadi kotak mudah larut dengan mudah di mulut. Bits dari croissant / bagel baik-baik saja asalkan kerak tidak terlalu keras. Cheerios, kue beras, Rice Krispies, bagian kecil dari biskuit dan keripik gandum semuanya rendah gula dan mudah dimakan.

Baca Juga  Manfaat Teh Daun kelor Bagi Kesehatan

Dimasak mie, makaroni, tortellini, ravioli, farfalle adalah perkenalan yang baik dengan pasta. Beberapa bayi menyukai teksturnya, beberapa tidak. Nasi lengket itu lebih ramping, tapi bisa disajikan sebagai makanan pendamping. Sebaiknya batasi saus jika terlalu tinggi sodium, gunakan hemat atau tidak sama sekali. Banyak balita menyukai cita rasa makaroni dan keju. Periksa kandungan natriumnya! Bayi dan balita dapat mengalami tekanan darah tinggi jika terlalu banyak sodium dalam makanan mereka. (6 mo- 1 thn – kurang dari 1 gr, 1-3 thn – 2 gr setiap hari)

Makanan Jus Susu

Banyak bayi dan balita menyukai cita rasa keju lembut (keju asli, bukan keju olahan). Strip kecil mudah ditangani bukan keseluruhan potongan. Keju parut, dan potongan keju string, irisan seukuran gigitan semua bisa diterima. Keju dan buah membuat kudapan yang mudah dan sehat.

Makanan dapat dikombinasikan seperti porsi gigitan quiche, sandwich keju panggang dan sandwich salad tuna atau telur yang dipotong-potong. Pancake pisang dan zucchini yang lezat. Roti / mini bagel dengan hummus menyebar, quesadillas, potongan kecil pizza dengan keju ricotta / mozzerella adalah pilihan sehat. Tujuannya adalah anak yang sehat. Makanan sehat diperlukan.

Jadikan Mengemil Menyenangkan

Waktu makan harus menjadi pengalaman yang menyenangkan bagi Anda dan anak Anda. Bicaralah dengan bayi Anda saat dia sedang makan dan biarkan dia tahu apa yang sedang dia makan. Senyum. Musik bisa dimainkan dengan lembut di latar belakang atau obrolan keluarga. Lebih baik menikmati prosesnya daripada membiarkannya membuat frustrasi jika anak tidak menyantap makanan yang disajikan. Bersabarlah. Diskusikan masalah apapun dengan dokter anak Anda dan pastikan Anda dan guru / pengasuh Anda berkomunikasi setiap hari tentang asupan makanan anak-anak. Nikmati.

Recent search terms:

  • kapan bayi mulai makan

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *