Dampak Perubahan Iklim Global Terhadap Kesehatan Manusia

Dampak Perubahan Iklim Global – Orang karena organisasi sosial mereka dan perkembangan budaya lebih terlindungi dari paparan tekanan lingkungan dibandingkan dengan banyak tanaman dan hewan. Oleh karena itu, kita cenderung mentoleransi pemanasan global daripada makhluk hidup lainnya. Tapi pada akhirnya kita merasakannya. Gas yang menyebabkan efek rumah kaca dan penipisan lapisan ozon, sudah dipertimbangkan dalam konteks kesehatan dan disebut teror biopolitik terhadap masyarakat seluruh dunia.dampak perubahan iklim global

Karena studi tentang pemanasan global adalah cabang sains yang sangat muda yang didedikasikan untuk membangun model prediksi cuaca, namun bukan studi aktual tentang kesehatan manusia, tidak mungkin mengatakan dengan pasti apa dampak pemanasan global terhadap kesehatan manusia. Namun, kesehatan dan iklim sulit dilakukan. Saling terkait, jadi inilah pendekatan preventif yang dapat diterima.

Kesehatan kita tergantung pada

Iklim yang disebabkan oleh kematian cuaca meningkat ketika suhu mencapai batas atas atau bawahnya. Ideal untuk suhu lingkungan manusia berada pada kisaran 3 sampai 25 C. Sejarah menunjukkan bahwa gelombang panas terjadi sekitar 310 tahun. Sekarang para ilmuwan memprediksi bahwa frekuensi mereka akan meningkat dan akan terjadi setiap 5-6 tahun.

Kenaikan suhu rata-rata lokal dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah hari yang sangat panas, yang akan meningkatkan kemungkinan panas yang mematikan di bulan-bulan yang hangat. Dalam iklim yang beriklim sedang dengan kenaikan suhu musim panas rata-rata 2-3 °C selama Jumlah hari panas akan meningkat sekitar setengahnya.

Terkait dengan perubahan iklim gelombang panas yang lebih sering akan menyebabkan penyakit dan kematian yang berhubungan dengan panas. Seperti yang diperkirakan pada tahun 2020, angka kematian meningkat secara signifikan (juga diperkirakan akan meningkat dan angka kematian musim dingin, namun dalam skala yang lebih kecil). Masih belum jelas apakah kompensasi kematian musim panas yang berlebihan untuk pengurangan angka kematian selama periode yang sangat dingin.

Kombinasi aktivitas matahari yang lebih tinggi dengan peningkatan proporsi UV yang sampai ke permukaan bumi (karena pengaruh gas yang menyebabkan efek rumah kaca dan penipisan lapisan ozon), juga dapat menyebabkan peningkatan kejadian kanker kulit. .Jika Anda tidak mengambil tindakan untuk mengendalikan emisi zat berbahaya ke lingkungan, tingkat polusi udara pada tahun 2100 akan meningkat sebanyak 4 kali. Ini akan mengubah kanker kulit dari penyakit yang relatif langka yang terjadi karena kita sendiri. Kebiasaan buruk, dalam masalah kesehatan masyarakat yang penting.

Sebagai suhu global permukaan bumi yang rata-rata, kita akan semakin menderita cuaca ekstrem. Karena suhu yang lebih tinggi mempercepat siklus air – naik ke atmosfer, dan proses pengembunan, pada gilirannya presipitasi (misalnya hujan, kabut, salju) di Yang uap air (kebanyakan dari permukaan laut) .Sebagai panas meningkatkan laju penguapan lautan. Udara panas mengandung lebih banyak uap air daripada dingin, serta kondensasi kelembaban yang berlebihan meningkatkan kemungkinan hujan deras.

Probabilitas tertinggi presipitasi akan berada di garis lintang menengah dan tinggi. Di AS sejak tahun 1970, curah hujan rata-rata 5% lebih banyak dari pada periode sebelumnya. Selama satu abad terakhir curah hujan di musim dingin meningkat hampir 10%. Di utara Bagian dari Kanada untuk periode tahun 1950-1990 tahun dari hujan salju tahunan telah meningkat hampir 20%, di Alaska, jumlahnya 11%. Penyediaan selama 100 tahun terakhir telah menunjukkan bahwa di Amerika Serikat, kejadian norma-norma hujan yang ekstrem Kelebihan (lebih dari 5 cm per 24 jam) telah meningkat sekitar 20%.

Apa akibatnya akan terjadi kenaikan presipitasi?

Melebihi standar curah hujan mengindikasikan adanya peningkatan risiko banjir. Banjir berbahaya bagi kesehatan manusia karena berbagai alasan. Misalnya, ketika banjir dapat meningkatkan populasi virus dan bakteri di media berair. Air dapat mencuci selokan dan sumber patogen lainnya ( Seperti Cryptosporidium) dan mencemari sumber air minum. Bisa dicuci dari pupuk tanah, yang sekali lagi jatuh ke dalam air minum. Peralatan pembakar dan limbah, berkumpul di air hangat, mengingat ganggang cepat berbunga. Beberapa dari mereka beracun untuk Manusia, ikan ganggang alga lainnya dan kerang. Dengan mengkonsumsi ikan seperti itu, Anda bisa membeli berbagai penyakit. Selain itu, alga mekar adalah pembawa organisme Vibrio cholerae yang menyebabkan kolera. Kenaikan juga meningkatkan risiko tertular demam berdarah dan infeksi yang dibawa oleh Nyamuk:Malaria dan demam Rift Valley (hepatitis enzimatik, mirip dengan flu, yang bisa berakibat fatal bagi ternak dan manusia).

Perubahan iklim dapat mencakup seluruh wilayah dan mempengaruhi masa berkembangnya vektor penyakit, seperti serangga, hewan pengerat dan siput. Perkembangan ini terlihat fantastis, namun secara bertahap menjadi kenyataan. Di New York, wabah ensefalitis di musim panas 1999 merenggut tiga nyawa, mengatasi dengan cepat dengan menyemprotkan pestisida. Pusat Pengendalian Penyakit telah mengidentifikasi penyebab infeksi – Virus West Nile, dibawa oleh serangga dari unggas yang sakit. Puncak penyakit ini, yang sebelumnya tidak pernah ditemui di belahan bumi, di daerah beriklim sedang berada di ujung Musim panas – awal musim gugur, dan sepanjang tahun bisa terjadi iklim yang lebih ringan.

Mengubah iklim, meningkatkan penyakit

Studi terbaru telah menunjukkan peningkatan 60% jumlah kasus wabah pada manusia di negara bagian New Mexico setelah musim basah daripada musim dingin dan musim semi normal. Sejak wabah 1940 hanya sekali ditutupi Mexico.Signifikan lebih sering melaporkan kasus wabah. Pada tahun 1970an dan 1980an dikaitkan dengan kondisi cuaca yang lebih buruk dari biasanya.

Dan di Swedia penyebaran tick-borne (virus), ensefalitis mungkin disebabkan oleh musim dingin yang lebih hangat, yang diamati selama dua dekade terakhir. Ada beberapa bukti bahwa malaria pada garis lintang tinggi di dataran tinggi Afrika Timur, telah menyebar karena iklim lokal. Pemanasan.

Bersamaan dengan peningkatan kemungkinan presipitasi berat pada musim dingin meningkatkan suhu juga meningkatkan pengeringan tanah dan vegetasi akibat penguapan yang meningkat di musim panas. Hal ini dapat menyebabkan kekeringan yang lebih serius dan ekstensif.

Sudah ada sedikit penurunan curah hujan di beberapa daerah, terutama di Afrika, Karibia dan Asia tropis. Tapi jelas garis lintang utara yang tinggi berisiko tinggi terpapar efek rumah kaca. Penutupan salju dan kenaikan suhu di wilayah ini akan menyebabkan Untuk pengeringan awal tanah di musim semi dan meningkatkan probabilitas kekeringan.

Meningkatnya suhu juga dapat memperburuk perbedaan tekanan atmosfir terhadap tanah dan air, yang akan menyebabkan angin kencang, tornado, dan bentuk angin kencang lainnya. Selain itu, perubahan tekanan dan suhu yang menyertai pemanasan global, dapat menyebabkan badai, banjir. Dan kekeringan di wilayah yang sebelumnya tidak terpapar fenomena ini.

Recent search terms:

  • dampak perubahan iklim global
  • perubahan suhu mengakibatkan peningkatan populasi vektor

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *