Bisakah Panas Matahari Menjadi Penyebab Kematian?

Saat cuaca panas yang tak terduga menyerang daerah dengan kondisi suhu yang berbeda, jumlah kematian setiap hari meningkat. Meskipun tubuh kita memiliki sejumlah mekanisme fisiologis adaptasi terhadap panas jangka pendek yang ekstrem, namun bila suhu naik terlalu cepat, untuk aklimatisasi tidak ada waktu. Gelombang panas di London pada tahun 1995, misalnya, menyebabkan peningkatan jumlah kematian sebesar 15%.panas matahari penyebab kematian

Gelombang panas paling sering menyerang anak-anak dan orang tua. Orang awam berisiko lebih besar karena penyakitnya berjatuhan pada sistem kardiovaskular, dan banyak orang tua menderita penyakit kardiovaskular. Karena masalah dengan sistem kardiovaskular, sistem tersebut tidak efisien sebagai sistem termoregulasi pada orang yang lebih muda. Perhatikan peningkatan angka kematian bayi hingga 24 jam kehidupan. Hal ini mungkin karena sistem thermoregulatory mereka tidak berfungsi sepenuhnya dan tidak dapat menahan panas.

Namun, sebagian besar kematian akibat gelombang panas disebabkan oleh penyakit yang sudah ada sebelumnya – seperti kardiovaskular, vaskular serebral, pernafasan, diperparah selama periode panas yang ekstrem.

Pertama bertemu dengan pukulan cuaca panas, sistem kardiovaskular kami. Dengan pembuluh darah panas yang membesar, mengirim lebih banyak darah ke lapisan atas kulit, dan tentu saja, itu meningkat dengan mengurangi ketahanan kulit raft-convoy Electra, jadi meningkatkan konduktivitas termalnya. Ini adalah reaksi yang sama yang memberikan emosi kita selama pemeriksaan poligraf. Biasanya, hal ini baik untuk tubuh karena membantu untuk tetap dingin.Tapi saat pembuluh darah membesar, tekanan darah turun, menyebabkan jantung bekerja lebih keras, memompa darah melalui tubuh. Jadi orang yang sudah lemah jantung atau melakukan pekerjaan fisik yang berat dalam kondisi panas berisiko tinggi mengalami gagal jantung.

Selama periode panas yang ekstrem dapat secara signifikan meningkatkan frekuensi kematian. Kematian fatal biasanya terjadi dalam 1-2 hari setelah onset suhu puncak. Beberapa orang telah menyimpulkan bahwa kebanyakan dari mereka yang tidak meninggal selama periode panas yang ekstrem, akan segera meninggal pada cuaca ekstrem kemudian. Tetapi jika demikian, maka ada penurunan setoran dalam mortalitas akan berada dalam minggu atau bulan setelah berlalunya gelombang panas. Tapi tidak selalu untuk mendukung data ini cukup meyakinkan.

Namun, ada perbedaan yang signifikan antara angka kematian dari gelombang panas pertama dan kedua tahun ini. Tingkat kematian pada gelombang panas kedua sedikit berbeda dari efek perlindungan yang dimaksudkan karena aklimatisasi.

Dan faktor yang paling penting, ternyata, adalah jika Anda tinggal di kota atau di luar kota. Perbedaan suhu antara daerah perkotaan dan pedesaan tidak terlalu besar. Namun, udara malam di luar kota mendingin lebih cepat daripada di kota. Karena tanah dan rumput memiliki konduktivitas termal dan kapasitas panas yang lebih rendah dibandingkan dengan batu bata dan beton kota. Selain itu, konstruksi perkotaan yang besar, seperti bangunan apartemen (terutama di lantai atas), mengeluarkan panas lebih lambat dari rumah bertingkat satu. Akibatnya, lantai atas bangunan apartemen menyumbang lebih banyak korban sengatan panas, dibandingkan dengan rumah berlantai satu di pinggiran kota.

Sementara beberapa peneliti berpendapat bahwa pengkondisian udara yang meluas mengurangi dampak gelombang panas, efek perlindungan nyata pada AC cukup kecil. AC dapat sewaktu-waktu mengurangi sengatan panas. Namun gambaran global penggunaan udara kondisioner telah menunjukkan bahwa hal itu dapat menjadi penghalang kerja mekanisme adaptif kita, melawan panas, membuat orang lebih rentan terhadap pengaruh panas, saat mereka keluar dari jalan atau jika terjadi pemutusan pasokan listrik dan penghentian pekerjaan penyejuk udara.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *